Diduga Untuk Intimidasi Wartawan, Para Oknum Kepling Di Kelurahan Pekan Dolok Masihul Rogoh Kocek Rp.20 juta Sewa Pengacara

oleh -330 views
oleh
Ilustrasi
banner 750x250
  • Bersihkan Diri Dari Dugaan Memperkaya Diri Dengan Menipu, Para Oknum Kepling Di Kelurahan Pekan Dolok Masihul Suruh Orang Bayaran

SATYA BHAKTI ONLINE.COM [SERGAI] Hingga kini, dugaan memperkaya diri/kelompok dengan menipu oleh para oknum Kepala Lingkungan (Kepling) di Kelurahan Pekan Dolok Masihul, Kecamatan Dolok Masihul, Kabupaten Serdang Bedagai (Sergai), Sumatera Utara (Sumut) masih berbuntut panjang.

Bila sebelumnya para oknum Kepling di Kelurahan Pekan Dolok Masihul itu menyuruh seseorang mendatangi dan meminta tandatangan warga atas surat pernyataan tidak keberatan yang sebelumnya sudah dikonsep dan telah dibubuhi dengan meterai.

Ironisnya, diduga merasa “gerah” atas pemberitaan atas permasalahan para oknum Kepling di Kelurahan Pekan Dolok Masihul itu di media massa, oknum wartawan dalam melaksanakan tugas dan fungsi (tupoksi)nya sebagai wartawan yang melakukan pemantauan, pengumpulan data, konfirmasi dan klarifikasi yang kesemuanya itu sebagai bahan masukan guna pemberitaan di media massa, dilaporkan ke polisi oleh seseorang yang diketahui bernama Junaidah Koto dengan tuduhan pencemaran nama baik.

Padahal dalam melaksanakan tupoksinya melakukan pemantauan, pengumpulan data, konfirmasi dan klarifikasi yang kesemuanya itu sebagai bahan masukan guna pemberitaan di media massa itu, seorang wartawan dilindingi aturan dan peraturan perundang-undangan yang berlaku yakni, Undang-Undang (UU) yakni UUD 1945 Pasal 28, UU RI No.14 Tahun 2008  Tentang Keterbukaan Informasi Publik (KIP), UU No. 28 Tahun 1999 Pasal 9 ayat 1 Tentang Penyelenggaraan Negara Yang Bersih dan UU No. 40 Tahun 1999 Tentang Pers.

Anehnya, dalam laporan polisi tertanggal 10 Februari 2022 yang dilakukan Junaidah Koto atas diri oknum wartawan yang diketahui berinisial RS dengan tuduhan melakukan pencemaran nama baik itu, sarat pertanyaan yang diduga merupakan aksi rekayasa kasus atau aksi kriminalisasi.

Hal tersebut dapat di ketahui banyaknya rekayasa data atau manipulasi data dalam laporan polisi tertanggal 10 Februari 2022 yang dilakukan Junaidah Koto atas diri oknum wartawan yang diketahui berinisial RS itu, seperti kata “Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM)” yang ditujukan kepada RS.

Selanjutnya, diduga untuk mengintimidasi oknum wartawan dalam melaksanakan tupoksinya yang melakukan pemantauan, pengumpulan data, konfirmasi dan klarifikasi yang kesemuanya itu sebagai bahan masukan guna pemberitaan di media massa itu, para oknum Kepling di Kelurahan Pekan Dolok Masihul itu kembali menyuruh seseorang yang kali ini oknum pengacara.

Infomasinya, diduga guna mengintimidasi oknum wartawan yang dilindungi aturan dan peraturan perundang-undangan yang berlaku itu, para oknum Kepling di Kelurahan Pekan Dolok Masihul itu merogoh koceknya senilai Rp.20 juta untuk oknum pengacara guna mendampinginya (para oknum Kepling di Kelurahan Pekan Dolok Masihul, red) menghadapi permasalahan dugaan memperkaya diri/kelompok dengan menipu yang kini hangat dalam pemberitaan.

Dalam aksi dugaan intimidasi itu, diketahui, oknum wartawan tersebut diminta untuk menghentikan pemberitaannya terkait dugaan dugaan memperkaya diri/kelompok dengan menipu oleh para oknum para oknum Kepling di Kelurahan Pekan Dolok Masihul itu.

Selain itu, oknum wartawan itu juga diintimidasi untuk meminta maaf kepada para oknum para oknum Kepling di Kelurahan Pekan Dolok Masihul yang diduga memperkaya diri/kelompok dengan menipu itu.

Apabila hal tersebut tidak dilakukan, oknum wartawan itu diancam akan dilaporkan ke pihak berwajib atas pemberitaannya (oknum wartawan, red) untuk diproses hukum.

 

Untuk diketahui, diduga memperkaya diri sendiri/kelompok dengan cara menipu, oknum Kepling di Kelurahan Pekan Dolok Masihul, Kecamatan Dolok Masihul dilaporkan ke Polres Sergai.

Saat itu, Senin (24/01/22), mewakili warga yang dinilai juga menjadi korban penipuan oleh oknum Kepling di Kelurahan Pekan Dolok Masihul itu, dua warga yakni, Harum Melati Br. Barus (55) warga Lingkungan 8, Kelurahan Pekan Dolok Masihul dan Nurhaidah Jambak (50) warga Lingkungan 5, Kelurahan Pekan Dolok Masihul melaporkan bahwa dirinya telah ditipu dan dirugikan oleh oknum Kepling di Kelurahan Pekan Dolok Masihul itu.

Atas laporan warga yang dalam hal ini merupakan Pengaduan Masyarakat (Dumas) itu, personil Porles Sergai menerima laporan tersebut untuk ditindaklanjuti. [SBO-11/RS/TIM]

Editor/Publish : Antonius Sitanggang

 

Renungan :

“Kehidupan adalah perpaduan antara keberhasilan dan kegagalan yang keduanya diperlukan.

banner 750x250
Bagikan ke :